Ciri-Ciri Fasik dan Munafik

Ciri-Ciri Fasik dan Munafik

 

Soal

Assalamu’alaikum wr.wb

Apa ciri-ciri orang fasik? Kalau dibandingkan antara fasik dan munafik parah yang mana?

 

Nisa,

Jakarta, 21 Juni 2009

 

Jawab

Wa’alaikumsalam wr.wb.

 

Fasik (al-fisq) berasal dari akar kata fasaqa-yafsiqu/yafsuqu-fisqan-fusûqan. Secara etimologis (bahasa), dalam ungkapan orang Arab, fasik (al-fisq) maknanya adalah keluar dari sesuatu (al-khurûj ‘an asy-syay’i) (al-Qurtubhi, Tafsîr al-Qurthubi, 1/246.), atau keluar (baca: menyimpang) dari perintah (al-khurûj ‘an al-amr). Dikatakan, misalnya, “Fasaqat ar-ruthbah (Kurma keluar),”— jika ia keluar dari kulitnya.” Dikatakan pula, misalnya, “Fasaqa Fulan mâlahu (Si Fulan mengeluarkan hartanya),”—jika ia menghabiskan atau membelanjakannya (ibnu Manzhur, Lisân al-‘Arab, 10/38).

Walhasil, secara etimologis (bahasa), fasik (al-fisq) maknanya adalah keluar (al-khurûj).

Sementara itu, secara terminologis (istilah), menurut al-Jurjani, orang fasik adalah orang yang  menyaksikan tetapi tidak meyakini dan melaksanakan (al-Jurjani, At-Ta’rîfât. I/211). Sedangkan al-Manzhur lebih lanjut menjelaskan bahwa fasik (al-fisq) bermakna maksiat, meninggalkan perintah Allah, dan menyimpang dari jalan yang benar. Fasik juga berarti menyimpang dari agama dan cenderung pada kemaksiatan; sebagaimana iblis melanggar (fasaqa) perintah Allah, yakni menyimpang dari ketaatan kepada-Nya. Allah Swt. berfirman:

فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ

Mereka kemudian berbuat fasik terhadap perintah Tuhannya. (QS al-Kahfi [18]: 50).

 

Dalam ayat di atas, frasa berbuat fasik terhadap perintah Tuhannya artinya keluar dari ketaatan kepada-Nya.

Fasik juga berarti keluar dari kebenaran (al-khurûj ‘an al-haqq). Karena itu, fasik kadang-kadang berarti syirik dan kadang-kadang berarti berbuat dosa. Seseorang dikatakan fasik (fâsiq/fasîq) jika ia sering melanggar aturan/perintah. Fasik juga berarti keluar dari sikap istiqamah dan bermaksiat kepada Tuhan. Karena itu, seseorang yang gemar berbuat bermaksiat (al-‘âshî) disebut orang fasik (ibnu Manzhur, Lisân al-‘Arab, 10/38).

Sedang munafik adalah sebutan untuk orang yang melakukan perbuatan Nifâq. Nifâq  diambil dari nâfiqâ’ bukan nafaq.  Nâfiqâ’ adalah salah satu ruang yarbû’ (Jerboa-Ing) yaitu binatang sejenis tupai yang sebagian ruangannya ditutupi dan sebagian ruang yang lain dibuka (Ibn Manzhur, Lisân al-‘Arab, X/358).  Dengan demikian, secara etimologis, nifâq dapat diartikan sebagai membuka satu sisi dan menutup sisi yang lainnya.  Konotasi inilah yang populer di kalangan orang Arab sampai datangnya Islam.

Al-Quran kemudian memberikan konotasi lain pada kata tersebut, yaitu menampakkan wajah yang berbeda anatara di dalam dan di luar Islam, atau di hadapan kaum Muslim menampakkan sikap yang sependirian dengan mereka, tetapi di hadapan kaum lain menampakkan sikap yang sependirian dengan kaum tersebut. Inilah sikap nifâq.  Karakter demikian menjadi karakter dasar orang munafik (munâfiq).  Allah Swt. menunjukkan sikap dasar munafik tersebut dalam firman-Nya:

 

وَإِذَا لَقُوا الَّذِينَ ءَامَنُوا قَالُوا ءَامَنَّا وَإِذَا خَلَوْا إِلَى شَيَاطِينِهِمْ قَالُوا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِئُونَ

Jika mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan, “Kami telah beriman.” Sebaliknya, jika mereka kembali kepada setan-setan mereka, mereka mengatakan, “Sesungguhnya kami sependirian  dengan kalian. Kami hanyalah berolok-olok.” (QS al-Baqarah [2]: 14).

 

Ibn Manzhur menyatakan bahwa sebutan munafik dengan pengertian tersebut merupakan pengertian khusus yang belum dikenal oleh orang Arab sebelumnya, yaitu orang yang pada lahiriahnya menampakkan keimanan padahal dalam batinnya menyembunyikan kekufuran (Ibid, X/359). Dengan demikian, nifâq adalah sikap menampakkan sesuatu secara lahiriah yang berbeda dengan apa yang ada di dalam batin (hati) (An-Nawawi, Syarh Shahîh  Muslim, II/47). Al- Jurjani menilai orang munafik adalah orang yang bersaksi atau menyatakan diri sebagai orang beriman dan melaksanakan perintah dan larangan Allah, tetapi ia tidak meyakininya (Al-Jurjani, at-Ta‘rifât, I/60).

Dari penjelasan di atas kita dapat memahami bahwa fasik dan munafik keduanya merupakan kemaksyiatan kepada Allah. Kemaksyiatan dapat berupa kemaksyiatan yang besar yaitu kekafiran (keluar dari aqidah Islam) atau berupa perbuatan dosa saja (tidak keluar dari aqidah). Munafik dan kafir keduanya adalah orang-orang fasik. Mereka semuanya adalah orang-orang yang keluar/menyimpang dari ketaatan kepada Allah dan tidak mengikuti perintah-Nya. Fasik memiliki pengertian yang lebih umum dan melingkupi pengertian kafir dan munafik, yaitu sebagai orang yang keluar dari perintah Allah.

Perbuatan fasik secara umum lebih mudah untuk diketahui, karena ia dapat dinilai dari penampakkan aktivitas yang bertentangan dengan hukum-hukum Islam. Sedangkan secara khusus perbuatan Munafik sulit untuk diidentifikasi, karena ia merupakan perbuatan batin. Namun, kita dapat melihat tanda-tanda orang munafik antara lain sebagai berikut:

  1. Berdusta dan menipu kepada Allah (lihat QS an-Nisa’ [4]: 142 dan QS. at-Taubah [9]: 75-76)
  2. Suka Mengejek Agama Allah, Rasul-Nya, dan Al-Qur’an (kitab-kitab Allah) (lihat QS an-Nisa’ [4]: 142 dan QS at-Taubah [9]: 74)
  3. Membenci Rasulullah SAW (lihat QS at-Taubah [9]: 74 dan HR. Muslim : “Tidaklah   seseorang mencintaiku kecuali ia seorang Mukmin dan tidaklah seseorang membenciku kecuali ia seorang munafik”)
  4. Tidak percaya dengan janji Allah dan Rasul-Nya (lihat QS. al-Ahzab [33]:12).
  5. Beribadah bukan karena Allah tetapi untuk riya dan mendapat pujian (lihat QS an-Nisa’ [4]: 12).
  6. Tidak mau melaksanakan perintah Allah dan Rasul-Nya dengan memberikan alasan-alasan bahkan kalau perlu mereka akan bersumpah (lihat QS al-Ahzab [33]:13).
  7. Menghalangi manusia untuk melaksanakan perintah Allah (lihat QS an-Nisa’ [4]: 61; al-Munafiqun [63]: 2).
  8. Menyerukan kemungkaran dan melarang atau mencegah kemakrufan (lihat QS at-Taubah [9]: 65).
  9. Merasa senang jika berhasil menyesatkan orang lain dan jika dipuji orang atas perbuatan baik yang sebenarnya tidak mereka lakukan (lihat QS Ali ‘Imran [3]: 188).
  10. Menjadikan orang-orang kafir sebagai kawan kepercayaan, mereka tidak segan-segan untuk mengorbankan umat dan menggadaikan kemuliaan umat untuk mendapatkan kemuliaan semu dari orang-orang kafir (lihat QS an-Nisa’ [4]: 138-139)

 

Perbuatan munafik sangat berbahaya bagi kaum muslim, karena ia sperti musuh di dalam selimut. Kita memohon kepada Allah agar dijauhkkan dari sifat kemunafikan dan dari kerusakan yang timbul dari perilaku orang-orang munafik dan fasik.

 

Wallahu’alam bishowab

Saudaramu,

Fauzan al Banjari

 

Yogyakarta, 21 Juni 2009

 

33 thoughts on “Ciri-Ciri Fasik dan Munafik

    • Wa’alaikum salam wr.wb
      Orang fasik adalah orang yang sering dan condong untuk melanggar aturan Allah. Dengan kata lain, ciri orang fasik adalah orang yang gemar berbuat Maksyiat. Misalnya gemar berjudi, gemar minum-minuman keras dll. Atau gemar meninggalkan perintah-perintah Allah, misalnya gemar (lebih suka) untuk tidak sholat, puasa, zakat dll. Semoga dapat menambah penjelasan dari tulisan kami diatas.
      Wallahu’alam

  1. Waah…thanks,bermanfaat banget nih infonya..,.cara gabung disini dan ngasih pertanyaan gmn ya,.?mohon bantuannya,.thanks

  2. assalamualikum….

    Alhamdulillah akhirnya bisa ngerti apa itu fasik, untuk membantu teman2 lain. Bolehkah kiranya ana copas di blog ana? mohon izinnya…

    wassalam

    • nifaq adalah sifat berlainan antara dihadapan dan dibelakang (silahkan dibaca secara seksama kembali penjelasannya ditulisan tersebut), sedangkan munafik adalah sebutan untuk orang yang melakukannya. wallahu’alam.

  3. al-kahfi ayat 50 kok beda dengan yg d quran ,

    50. Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada Para Malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam, Maka sujudlah mereka kecuali iblis. Dia adalah dari golongan jin, Maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil Dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim.

    • tidak berbeda, hanya terjemahan dari qur’an depag mengartikan ‘fafasaqa’ dengan maka ia mendurhakai, kami mengartikan dengan menyebutkan bentuk aslinya yaitu maka mereka berbuat fasik… wallahu’alam

  4. Bismillah,

    apakah seseorang yang sudah mengetahui hukum sesuatu itu haram, namun tetap melakukannya, juga bisa di hukumi fasik??

    misalnya: sudah mengetahui hukum berkhalwat dengan yang selain mahram adalah haram, juga hukum seorang wanita safar tanpa mahram adalah haram. Tapi, malah safar berdua dengan ajnabi (laki2 bukan mahram nya).

    selain itu, apakah ada penjelasan mengenai bagaimana seharusnya/ syar’i nya kita menyikapi seseorang yang berbuat maksiat dalam keadaan orang tersebut tahu bahwa dia bermaksiat, tapi tetap melakukannya???
    Bolehkan kita mengambil teman duduk (berteman baik) dengan orang seperti yang telah disebutkan di atas??

    Jazakumullahu khairan

    • Orang yang mengetahui hukum Allah tetapi tetap bermkasyiat secara sadar dan rela (tanpa paksaan) kepada-Nya dapat dihukumi sebagai orang fasiq. Menyikapi orang yang fasiq sama saja dengan melihat kemaksyiatan atau kemungkaran, ubahlah dengan tangan (kekuatan) jika mampu, ubah dengan lisan, atau selemah-lemahnya dengan membenci perbuatannya di dalam hati dan menjauh dari aktivitas keharaman yang terjadi tersebut. bertemanlah (ambilah sahabat) dengan orang-orang sholeh, dan jadikanlah mereka orang-orang yang bermaksyiat sebagai ladang pahala dakwah anda, semoga mereka mendapat hidayah dari usaha anda. wallahu’alam.

  5. bila seorang muslim khilaf berbuat dosa yg menyebabkan ia fasik,ibadah apa yang bisa menghapusnya agar terhindar dari azab kubur dan siksa neraka?

  6. Salam,

    Sangat jelas. Saya ucap jutaan terima kasih. Didoakan semoga anda diberkati Allah di atas usaha anda yang murni ini.

    Anok Klaatae,
    Malaysia.

  7. maaf saya mau tanya, kemaren ada teman update status di Fb : ” Kebiasaan wanita2 fasik adalah memakai sesuatu yg menarik perhatian, termasuk penggunaan selop bertumit tinggi”

    Mohon tanggapannya

  8. makasih ustad atas artikelnya…
    semoga kita bisa menjaga hal-hal yang
    mengarah pada sifat-sifat yang di ungkapkan oleh ustad di atas tadi, dengan banyak berbuat kebajikan baik itu “Hablum minallah wahablum minan Nas”
    Tuhan maha penyayang , Maha Pengasih. Hanya Tuhan tempat kembali, hanya Tuhan yg mampu mengembalikan kesesatan menjadi kebaikan.

  9. assalamu’alaikum ustadz……

    numpang copas ya.. untuk di beritahukan kepada yang belom tau….. semoga bermanfaat n bisa menyelamatkan agama…

    wassalamu’alaikum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s